Pages

Pengorbanan Alice

Kamis, 06 Maret 2014
Saat itu Alice sedang berada di rumah gian yang sedang kesal kepada orang tuanya.
Prang…( semua benda yang ada disekitar Gian pecah )
Gian           : “ kenapa sih gak ada yang perduli sama aku ?, aku bneci dengan semua ini ! “
Alice           : “ siapa bilang gak ada yang perduli sama kamu Gian ? “
Gian           : “ cukup alice ! kamu jangan ikut campur urusan aku “
Alice           : “ Aku tahu ini cukup berat buat kamu,tapi jaga emosimu !”
Gian           : “kamu gak ngerti perasaan aku dan kamu gak perlu repot – repot memperhatikanku ! “
Alice benar-benar mundur kali ini, Alice belum pernah dia melihat Gian seperti ini. Alice membiarkan Gian untuk menenangkan diri.
Keesokan harinya …
Alice kembali ke rumah Gian berharap Gian bisa merubah sikapnya, tapi apa yang terjadi ? Gian tetap seperti kemarin.
Gian           : “ Mau apa lagi kamu ke sini ? “
Alice           : “ A…ku…. Aku  mau tahu keadaanmu ?”
Gian           : “ Aku bukan anak kecil lagi, apa kamu ga mengerti ?”
Alice           : “ GIAN ! “
Gian           : “ Ya, cewe yang ga tahu diri ? Sekarang pergi dari sini ” ( sambil menunjuk ke Alice )
Alice terdiam, Alice berasa di sambar petir. Dia tidak menyangka Gian  akan berbicara seperti itu.
Dengan penuh air mata Alice pergi dari rumah Gian. Gian pun pergi menggunakan motornya dalam keadaan kalut dan tak tahu mau ke mana.
Gian           : “ Aku benci dengan semua ini, aku butuh perhatin orang tuaku walaupun aku bukan anak kandungnya. Aku harus bagaimana lagi ? aku sudah coba  cari perhatian orang tua, tetapi tetap saja tidak ada yang memperhatikanku !” ( sambil membawa motor dengan kencang nya ).
Tiba – tiba , motor Gian menabrak sesuatu…
Prang …!!!
Di lain tempat Alice sedang memikirkan perkataan Gian barusan, Tiba – tiba gelasn yang di pegang Alice pecah …
Prang…!!!
Alice           : “ ada pa ini ? ( dengan khawatinya )
Semoga tidak terjadi apa – apa pada Gian  !”
Di lain tempat Gian ada di rumah sakit, terbaring lemah. Tiba – tiba alice dating setelah mengetahu Gian masuk rumah sakit. Alice duduk di sampingnya dan berkata :
Alice           : “Gi, aku tau kamu punya masalah yang berat, tapi kamu salah kalau kamu pikir gak   ada yang peduli sama kamu. Banyak yang sayang sama kamu, gi.dan kalaupun itu emang bener, kamu masih pumya aku yang selalu peduli dan sanyang sama kamu, aku gak akan ninggalin kamu. Tapi kalau kamu emang gak mau ketemu aku lagi, gak pa-pa, kamu gak usah khawatir, kamu gak akan pernah liat aku lagi. cepet sembuh gi.” (  mengecup kening gian dan menghapus airmatanya sendiri.)
Berpakaian baju serba putih alice keluar dari kamar rawat Gian dan menemui orang tua Gian yang berada di luar kamar Gian.
Alice           : “ Tante, Om boleh saya bicara sebentar ?”
Mama Gian: “ ya alice apa ? kamu mau bicara apa ? “
Alice           : “ om, tante tahu gak Gian bisa seperti ini ! Gian prustasi karena om dan tante kurang memperhatikannya. Dia butuh perhatian om dan tante, setiap om dan tante ada di rumah pasti bertengkar saling menyalahkan. Dia butuh perhatian om dan tante, aku mohon om dan tante memperhatikan Gian jangan sibuk dengan pekerjaan sendiri. Aku mohon!!!”
Papa Gian   : “ Om tahu alice, ini kesalahan om dan tante. Om dan tante menyesali semua ini. Om dan tante akan memperhatikan Gian :
Setelah tiga hari, akhirnya Gian sadar juga. Tapi sebelum Gian sadar Alice berpamitan kepada orang tua Gian.
Alice           : “ om, tante, saya pergi dulu ya ? sekalian saya mau pamitan karena saya mau pergi dari sini dan takan kembali lagi. Saya titip pesan buat Gian : Aku sudah pergi dari sini, biar kamu bahagia.”
Mama Gian: “ apa kamu ga mau nunggu Gian sadar dulu ? “
Alice           : “ maaf tante, tapi aku ga bisa !”
Mama Gian: “ ya nanti tante sampaikan, hati – hati di jalan ya !”

Beberapa saat kemudian..
Gian mulai membuka matanya, pertama pandangannya masih kabur, kemudian mulai jelas Yang dilihatnya pertama kali adalah orang tuanya yang tersenyum memandangnya.
Mama Gian   : ” Gian, kamu sudah sadar sayang?”
Gian              : “ mama…. Papa….”
Mama Gian   : ” maafin mama gian, selama ini mama dan papa terlalu sibuk, kami kurang   memperhatikan kamu, sampai dirumah kami malah bertengkar.maafin mama gian.”
Gian              : “ ya ! Gian maafin papa dan mama “
Papa Gian     : “Walaupun kamu bukan anak kandung kami, tapi kami menyayangi kamu seperti anak kami sendiri, siapa lagi yang kami sayang kalu bukan kamu, Cuma kamu yang kami pumya. Maafin mama sama papa, karena kami kamu jadi begini. Alice sudah cerita semuanya, selama kamu koma dia yang menjaga kamu, dia juga yang udah mendonorkan darahnya buat kamu.”
Gian              : ” Alice ......dimana alice ?”
 ( mama dan papa Gian terdiam )
Gian              : ” ma ....pa ....alice mana?”
Papa Gian     : “ alice udah pergi.”
Gian              :” pergi ke mana pa ? “
Mama Gian   :” kami gak tau gian, alice gak bilang, dia Cuma bilang dai bakal pergi dan gak akan kembali lagi kesini, karena dia bilang kamu gak mau ketemu dia lagi.”
Gian              : Alice …… !!! ( Gian terdiam dan menyesali semua ini )
Akhirnya Alice pergi ke Paris dan Gian menyesali semuanya.

TAMAT

teks drama Pengorbanan Alice ini adalah contoh  novel yang dijadikan dalam bentuk drama.

3 komentar:

  1. udah tamat ya....padahal belum baca awalannya...gimana dong?

    BalasHapus
  2. haha

    belum terlalu dramatis ane bacanya

    BalasHapus

1. Anda boleh berkomentar memakai 'Name/URL'
isi kolom Name dengan 'keyword' blog anda! guna optimasi blog
2. Jangan SPAMMING!!!
3. Dan jangan masukkan LINK aktif

Silahkan berkomentar! Terimakasih