Pages

Drama Pemuda dan Orang Miskin

Selasa, 15 Januari 2013

Halo teman.... Apa kabarnya hari ini? Sekarang aku posting naskah drama buatan ku sendiri. Dengan pemain 9 orang ini pun bisa diedit ceritanya sehingga pemeran bisa diperkecil jadi 5, 6, 7, dan 8 orang atau pemeran. Teman-teman tinggal masukkan aja nama pemainnya. Ingat lampirkan sumbernya dan beritahu juga siapa pengarangnya, jangan menjadi PENCURI. ok! Semoga naskah drama ini bermanfaat buat kawan-kawan dan bisa dijadikan contoh atau motivasi bagi kawan-kawan yang mau membuat naskah drama. Jangan lupa beri KOMENTARnya ya!! 



1 = Boss Organisasi Peminta
2 = Teman Boss
3 = Orang Miskin
4 = Orang Miskin
5 = Orang Miskin
6 = Oranh Miskin
7 = Masyarakat
8 = Masyarakat
9 = Masyarakat

Suatu hari ada 2 orang pengangguran sedang mengobrol di depan .............
1 : “Aduh, nasib, nasib.”
2 : “Yah mau gimana lagi kita udah lamar sana-sini tapi nggak ada yang mau neriman.”
1 : “Apa kita bikin usaha kecil-kecilan ya?”
2 : Modal kurang, skill, dan wawasan juga kurang, apalagi kita duakan pemalas .”
2 menit kemudian
1 : Aha, aku ada ide gum
2 : ide? Ide apa?
1 : Gimana kalo kita manfaati orang miskin.
2 : aduh, ente begonya keterlaluan, masak manfaatin orang miskin. Emangnya orang miskin mau dimanfaatin kayak gimana?”
1 : Begini sob, orang miskin itu nanti kita suruh jadi peminta-minta
2 : aduh makin keliatan aja nih ente begonya, penghasilan peminta-minta itu kan sedikit. Mereka beli baju baru aja susah, apalagi bagi hasil buat kita.
1 : hmm, ngomog bego padahal ente yang bego. Peminta-minta keliling rumah itu penghasilannya lumayan sob.
2 : Lumayan darimana?
1 : Aku udah pernah survey, penghasilannya sehari bisa nyampe dua ratus ribu
2 : Widih, gile bener, wah kayaknya patut dicoba dulu nih.
1 : Oke siapa takut.
Beberapa hari kemudian 1 dan 2 berkunjung ke pemukiman kumuh
2 : Ini sob tempatnya?
1 : Iya, coba nanya-nanya dulu yuk!
2 : Misi bu
3 : Iya ada apa, de?
2 : Kamu yang ngomong
1 : Kamu
2 : Kamu aja
1 : Gini bu, kami berdua ini, eee...... dari oraginasasi peminta-minta mau ngajak berbisnis
3 : Bisnis kayak gimana ya, de?
2 : Bisnis minta-meminta dari organisasi peminta-minta
3 : (Nggak ngerti dan Bingung, tiba-tiba datang temennya)
4 : Ada apaan sih?
3 : Ini dua pemuda ini ngajak bisnis katanya, tapi saya kurang ngerti.
4 : Bisnis apaan, de?
1 : Susah ngejelasinnya bu. Eeeee....... Intinya nanti ibu jadi peminta-minta, nanti hasilnya dibagi-bagi ibu 60% oraganisasi dapet 40%
4 : Ah.... itu mah enak di situ atuh. Saya yang kerja, masa si jang dapet juga hasilnya.
2 : Jelasin yang bener dong
1 : Gini bu, kami ini sebagai otaknya. Tugas kami membebaskan ibu kalo-kalo ketangkep Satpol PP, Terus kami juga memantau ibu pada saat meminta-minta.
2 : Iya bu, penghasilannya juga dua ratus ribu bu per hari.
3 & 4 : Hah?!
1 : Iya bu bener itu
3 : Gimana kamu mau nggak?
4 : Yah.... yah.. yah
3 : Iya jang, kami berdua mau deh
4 : Oke bu, sip deh
1 : Tapi bu ajak  dua orang lagi ya! Terus nanti besok kumpul di jalan R.E. Martadinata jam delapan pagi.
3 & 4 : Iyah jang
Besoknya
1 : Gimana bu, udah siap?
3, 4, 5, & 6 : Siap
2 : Ayo kita langsung ke lapangan
1 & 2 mengantar empat ibu ini  ke perumahan satu ke perumahan lainnya. Ibu-ibu ini kerja dari pagi sampai sore.
Besoknya mereka pindah kawasan. Dari tempat keramaian ke perumahan  ke pasar dan terminal. Pekerjaan ini sudah menjadi rutinitas. Mereka hanya libur pada hari minggu.
Hingga pekerjaan ini sudah ditekuni merka sekitar enam bulanan. Pada suatu hari, ketika mereka sedang bekerja........
5 : Pak, ibu minta sedekahnya. Pak, bu, saya belum makan.
7 : Ini bu, semoga bermanfaat
2 : Makasih bu
Di tempat lain
6 : Bu, minta sumbangannya bu, keluarga saya sakit-sakitan.
8 : Ini bu ala kadarnya
6 : Makasih banyak bu
Di tempat pertama
3 : Ibu..... minta sedekahnya bu.
7 : Waduh ada peminta-peminta lagi ya.
3 : Makasih bu
Di tempat kedua
4 : Ibu......... minta sumbangannya.
8 : Hah?! Kok ada lagi, ini bu
4 : Makasih banyak
Beberapa jam kemudian. Ibu-ibu yang baru pulang dari pengajian. Mereka pun mengobrol-ngobrol.
7 : Sekarang peminta-minta makin banyak ya, bu
8 : Iya tadi aja sampe ada dua orang yang minta-minta ke rumah saya.
7 : Sama bu, di RT saya juga sampe dua orang.
8 : Jangan-jangan orangnya yang itu-itu lagi kali ya
7 : Ya bisa jadi
9 : Ada apa ini ibu-ibu pada ngobrolin apaan?
7 : Eh ibu. Lagi ngomongin orang minta-minta.
9 : Owh
8 : Iyah bu sekarang orang minta-minat makin banyak aja.
9 : Iya.. ya .. bu. Tapi kan itu salah satu sarana kita saling berbagi rezeki dan bersedekah.
8 : Iya sih tapi kan nggak musti banyak kayak gini kan bu. Seminggu bisa ada empat sampe enam orang yang minta-minta di perumahan kita ini.
9 : Hmmmmm
8 : Ya udah dulu bu, saya pulang dulu
7 : Ya bu, saya juga ikut pamit, mau masak
9 : Iya, iya bu, silahkan.
Hingga suatu hari dua orang peminta ketinggalan rombongan pada sorenya.
5 : Aduh kita ketinggalan rombongan nih, kayaknya kita harus cari tampat berteduh. Terus kita belum makan malam.
6 : Iya nih, udah mulai dingin.
5 : Ekh kita neduh dulu yuk didepan rumah ini. Makan dulu roti.
............................
9 : Ekh itu siapa ya?
9 : Hmmm, kayaknya pengemis nih.
9 : Ibu lagi ngapain?
5 : Ekh, maaf bu numpang neduh dulu disini.
9 : Oh iya silahkan bu, silahkan.
.............
9 : Masuk aja bu ke rumah saya. Di luar kan dingin.
6 : Ah nggak apa-apa bu, kami emang udah terbiasa tidur diluar kedinginan.
9 : Udah nggak usah malu-malu, masuk aja, ikut makan juga. Pasti ibu masih laper kalo cuman makan roti doang.
5 : Iyah bu, iya. Yuk masuk.
masuk
9 : Bu duduk dulu disitu.
5 & 6 : (ngangguk-nggangguk)
Ibu 9 masuk dan memasak mie untuk ibu-ibu itu.
5 : Aduh giman nih, si bos marah nggak ya kalo kita nginep dirumah orang?
6 : Udah nggak usah dipikirin, tenang aja. Kita kan bisa ngomong kalo kita ketinggalan rombongan gara-gara kesasar.
5 :Ngomong-ngomong rumahnya besar ya.
6 : Iya.... ya... kursinya juga empuk (sambil jingkrak-jingkrak) nggak kayak kita kursinya kursi rusak, keras lagi.
5 : Sabar kawan, beberapa tahun lagi juga kita bisa punya rumah kayak gini, kursi kayak gini, dll-nya.
9 : Ni bu makan dulu. (sambil membawa dua piring mie hangat dan air putih).
6 : Iyah... bu, iya.
5 : Makasih bu.
Ibu 9 duduk.
5 : Bu, di rumah cuman sendirian?
9 : Iyah bu, anak-anak sama bapaknya pulang kampung. Disini saya masih ada tugas dinas.
6 & 5 : hhmmmm (ngangguk-ngangguk)
Selesai makan mie
9 : Ibu asalnya darimana?
5 : Kami orang desa kagunjir.
9 : Ibu udah lama jadi pengemis?
5 : Lumayanlah bu.
9 : Kalo boleh tahu, ini sebelumnya maaf ya bu, maaaaaaf banget. Ibu kok mau jadi pengemis?
5 : Yah, gimana lagi bu, kerjaan seperti ini memang cukup menggiurkan.
9 : Menggiurkan maksudnya gimana?
6 : Penghasilannya itu loh bu, penghasilannya lumayan besar.
9 : Emangnya berapa?
6 : Sehari bisa sampai seratus duapuluh ribuan, bu.
9 : Wow (kaget dan gelenh-geleng)
9 : Apa ibu nggak ketangkep Satpol PP atau polisi?
6 : Setiap kami ditangkap, boss kami akan mengeluarkan kami darisana.
................. (ditempat lain)
4 : Kayaknya 5 dan 6 ketangkep Satpol PP
1 : Ya udah besok kita ke kantor Satpol PP aja. Ibu 7 dan ibu 8, besok libur dulu.
7 : Siap de.
........................ (ditempat kediaman ibu 9)
5 : Tau nggak bu sebernanya kami ini nggak mau kerja seperti ini. Kami tahu pekerjaan seperti ini tidak dibenarkan dalam agama, tapi mau gimana lagi, pengurus dari oraganisasiny licik.
9 : Licik kayak gimana bu?
5 : Kami sudah diikat kontrak keterikatan kerja selama 10 tahun, kalau kami melanggarnya kami bisa kena sanksi dari yang telah disepakati.
6 : Iya bu, tolong bantuannya bu. Kami ini sebenarnya dulu sebagai pembantu rumahan. Mending kami kerja dari pembantu daripada kerja kayak ginian.
9 : Ya, udah tenang aja bu, besok kita lapor aja ke Polisi.
6 : Apa nggak apa-apa bu?
9 : Nggak apa-apa kok bu, tenang saja nanti mereka yang akan ditahannya kok. Ibu-ibu kan cuma korban. Yang penting ibu kan tahu lokasi pengurus itu.
5 : Iyah bu, iyah, kami tahu tempatnya.
9 : Udah sekarang ibu tidur dulu, besok kita ke Polres.
5 & 6 : Iyah bu, makasih
Keesokan harinya
9 : Ibu-ibu tahu nggak
7 : Tahu apa bu?
9 : Ternyata pengemis-pengemis sekarang ini korban dari orang-orang jahat.
8 : Ah, yang bener bu?
9 : Beneran, sekarang dirumah saya ada dua orang pengemis, kami bertiga mau pergike Polres mau melaporkan kasus ini.
7 : Apa nggak apa-apa tuh, bu? Ngelapor-lapor segala takutnya mereka kabur, terus ngaduin ke pengurus mereka dan ngancam ibu.
8 : Iyah bener tuh bu. Hati-hati loh bu!
9 : Nggak kok tenang aja, mereka sebenarnya nyesel kerja seperti ini.
7 & 8 : Oooh
9 : Jadi sekarang kami mau ke Polres dulu, udah dulu ya bu. (sambil meninggalkan ibu 7 dan ibu 8)
7 : Eh tunggu-tunggu dulu bu 9
9 : Ada apa bu?
7 : Aku mau ikut juga ke Polres
8 : Iyah bu, saya juga ikut.
9 : Oke bu.
.................. disaat perjalanan pulang dari kantor Satpol PP
4 : Wah, ternyata mereka nggak ada di kantor Satpol PP. Terus kita gimana nih 1?
1 : Kita cek ke Polres aja.
4 : Iya bener tuh mungkin aja mereka disana.
1 : Let’s go
...................
9 : Ayo ibu-ibu kita berangkat
5 & 6 & 7 & 8 : Oke
.............
1 : Oh nggak ada ya pak?
Polisi : Iyah nggak ada
6 : Itu bu boss kami (sambil nunjuk)
7 & 8 & 9 : Oh itu
7 : Ya udah kita langsung lapor aja disana, langsung ke Polisinya.
8 : Pak kami mau lapor
Polisi : Lapor apa bu?
9 : Ini dua orang ini adalah boss-boss dari pengemis-pengemis ini. Mereka ini dipaksa mengemis dan terikat kontrak kerja dengan mereka.
8 : Betul itu pak.
7 : Udah tangkap aja pak, tangkap
8 : Iya pak
Polisi : Kalian berdua kami tangkap
1 & 4 : Tidakkkkkkkkkk!!!!

Pengarang : Yesaya Silalahi


SEKIAN




















20 komentar:

  1. Teks drama kelompok BK kamu jadinya yang itu, yes?

    BalasHapus
  2. Wah lumayan nih bisa dijadiin naskah drama pelajaran bahasa kalau-kalau ada tugas. Makasih sebelumnya. Salut deh bisa bikin naskahnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya boleh asal cantumen sumber dan pengarangnya.

      Hapus
  3. Kayaknya bagus buat dipraktekkan.

    BalasHapus
  4. Cieee, yang naskahnya diposting di blog

    BalasHapus
  5. Dramanya oke. Akhirnya blog mas Dofollow juga.

    BalasHapus
  6. dramanya Mkasih z copy buat tugas bhs indo...

    ni Url bagus untuk duit sampingan di blog

    http://Kumpulblogger.com/signup.php?refid=302748

    BalasHapus
  7. z copy ya Dramnya buat tugas bhs indnesia..

    +ni url lebih kren blognya dapt duit lgi

    http://Kumpulblogger.com/signup.php?refid=302748

    BalasHapus
  8. terima kasih atas drama nya.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ok sama-sama senang rasanya bisa membantu.

      Hapus
  9. izin copy ya mas buat tugas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silahkan, tapi baca ya teks dramanya dan ambil amanat moral dari teks drama tersebut.

      Hapus
  10. semenjak saya tahu penghasilan pengemis dalam sehari bisa masuk angka setengah juta . Saya jarang kasih uang kalau saya iba saya hanya belikan makanan dan atau air minum saja tidak bersamaan dengan uang !

    Saran saya : Abang Goyes baiknya untuk setiap drama dibuat versi bahasa baku juga jadi ada dua buah pos , supaya anak sekolah yang mencari drama mau mengambil drama ini .

    BalasHapus
  11. makasih teksnya, sya pngen pke buat pentas drama di sekolah :) Boleh ya,,,,,

    BalasHapus
  12. Mengapa kami senang berkunjung di blog ini, karena selalu ada artikel yang menarik dan berkualis seperti ini? salam sukses

    BalasHapus

1. Anda boleh berkomentar memakai 'Name/URL'
isi kolom Name dengan 'keyword' blog anda! guna optimasi blog
2. Jangan SPAMMING!!!
3. Dan jangan masukkan LINK aktif

Silahkan berkomentar! Terimakasih